Pages

Jumat, 20 Januari 2017

Peperangan adalah Keniscayaan



Ada dialog yang menarik dalam sebuah scene film serial Sherlock Holmes, antara Sherlock dengan sahabatnya yang seorang dokter, John Watson. John yang merupakan veteran perang mengalami gangguan psikologis pasca kembali ke kehidupan damainya di London. Ia sering gelisah dan memiliki gangguan tidur sehingga rutin konsultasi ke psikolog yang mengiranya terkena semacam sindrom pasca traumatik akibat peristiwa mengerikan yang pernah dialaminya dalam peperangan. Hingga suatu hari, John bertemu Sherlock yang berhasil memunculkan suasana ‘peperangan’ baru dalam hidupnya, John kembali ‘sehat’ sehingga Sherlock menyimpulkan padanya, “Kau bukannya trauma terhadap peperangan.. kau merindukannya.”

Di kehidupan nyata, apakah peperangan merupakan hal yang paling dihindari manusia? Atau justru sebaliknya, dinantikan segelintir atau bahkan banyak orang?

Konflik adalah bagian tak terpisahkan dari kehidupan manusia dan manifestasi terbesarnya adalah perang. Maka, peperangan adalah keniscayaan yang senantiasa mengiringi sejarah manusia. Sehingga, bisa jadi orang-orang yang melulu bicara kedamaian dan menafikan peperangan sama sekali, mereka adalah orang yang naïf. Meski tentu saja tidak semua konflik harus diselesaikan dengan kekerasan.

Ibnu Khaldun dalam Muqaddimah pun mengakui, bahwasanya “Perang dan berbagai macam pertempuran tidak berhenti terjadi pada manusia sejak Allah menciptakannya... Perang adalah hal biasa pada manusia, yang tak satu pun bangsa atau generasi terhindar darinya.”

Kalau kita menilik kicauan Nietzsche dalam Sabda Zarathustra, naluri peperangan sebagai bagian tak terpisahkan dari diri manusia disampaikannya secara lebih radikal lagi. Seolah-olah Nietzsche menyatakan bahwa kita memang harus selalu hidup dalam kondisi berperang.
“Kalian akan mencintai perdamaian sebagai jalan menuju perang yang baru – dan lebih baik perdamaian yang pendek daripada yang panjang… Orang bisa duduk diam dan tenang ketika ada panah dan busur di tangan; jika tidak, kalian akan beradu mulut dan bertengkar. Jadikan perdamaianmu sebuah kemenangan! Kalian berkata, tujuan baik akan mensucikan sebuah perang! Aku katakan kepadamu, sesungguhnya perang yang baiklah yang mensucikan semua tujuan. Perang dan keberanian telah melaksanakan lebih banyak hal besar daripada cinta sesama. Bukan belas kasihanmu, tapi keberanianmulah yang menyelamatkan para korban.”

Pada dasarnya manusia memiliki fitrah berupa naluri mempertahankan diri untuk melindungi eksistensinya. Syaikh Taqiyuddin An-Nabhani mengistilahkannya dengan gharizatul baqa. Oleh karena itu sebagian dari kita berpotensi menentang bahkan membenci peperangan sebab kita sudah melihat betapa kejamnya peperangan yang di dalamnya terdapat saling bunuh, menumpahkan darah sesama manusia.

Allah SWT sendiri yang memerintahkan berjihad, sudah mewanti-wanti dalam surah Al-Baqarah Ayat 216: “Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.”
Naluri mempertahankan eksistensi sebenarnya juga dapat memicu terjadinya peperangan. Perluasan dari gharizatul baqa sepertinya adalah keinginan menguasai, mendapatkan yang sebanyak-banyaknya dan sebaik-baiknya untuk kepentingan dirinya atau kelompoknya. Kita tentu ingat dengan motivasi penjajah Barat dulu dalam mengekspansi wilayah dunia yakni gold, glory disamping gospel.

Tentu saja ada yang menguasai, berarti ada yang dikuasai. Inilah yang tampaknya memunculkan penjajahan, penjajah dan pihak yang dijajah. Naluri mempertahankan diri yang dimiliki pihak yang akan dikuasai takkan membiarkan serta merta dirinya dijajah. Maka terjadilah konflik: peperangan.
Ibnu Khaldun memaparkan bahwa asal mula terjadinya perang adalah adanya keinginan sebagian manusia untuk menghancurkan sebagian yang lain. Penyebab keinginan menghancurkan tersebut kebanyakan berupa empat hal, yaitu: ketersinggungan atau persaingan, penganiayaan, kemarahan karena Allah dan agama-Nya, atau kemarahan demi membela kekuasaan dan usaha untuk mempertahankannya.

Jika memang peperangan adalah keniscayaan, Islam sebagai ideologi yang sempurna tidak hanya memerintahkannya namun juga mengaturnya. Islam tidaklah menjadikan penganutnya sebagai penggila perang yang mencari-cari musuh untuk sekadar memuaskan naluri belaka.

Menurut Taqiyuddin an-Nabhani jihad didefinisikan secara syar’i sebagai mencurahkan kemampuan untuk berperang di jalan Allah secara langsung, atau dengan bantuan harta, pemikiran, memperbanyak perbekalan, dan lain sebagainya. Maka berperang untuk sekedar memuaskan keserakahan demi meraih kekuasaan, harta ataupun materi lainnya bukanlah jihad.

Pada dasarnya Islam sangat menghormati nyawa manusia. Memelihara kehidupan seorang manusia adalah seakan-akan memelihara kehidupan semua manusia dan sebaliknya, membunuh seseorang tanpa alasan yang dibenarkan syara adalah seakan-akan membunuh semua manusia (Al Maidah [5]: 32).  Ancaman neraka dan laknat Allah ditujukan bagi pembunuh orang yang tak bersalah secara sengaja (An-Nisaa [4]: 93). Hukuman yang layak di dunia bagi pembunuh adalah balas dibunuh sesuai hukum qishosh. Inilah ketegasan hukum Islam dalam memelihara jiwa, untuk menimbulkan efek jera agar tidak bermain-main dengan nyawa.

Kondisi yang mewajibkan umat Islam untuk berperang adalah ketika dakwah Islam yang disampaikan dengan cara baik-baik dirintangi secara fisik, yakni terdapat pasukan musuh yang mengancam akan memerangi kaum muslim (An-Nisaa [4]: 91). Kondisi lain adalah perang melawan orang-orang murtad, pemberontak atau pengacau keamanan yang merongrong negara Islam, perang dalam mempertahankan kemuliaan umum maupun khusus, perang melawan kezaliman penguasa kafir, dan melawan perampas kekuasaan Khalifah yang sah. Perang dalam konteks tersebut dapat terlaksana secara optimal ketika negara Islam (Khilafah) sudah tegak, sehingga ada Khalifah yang memimpin kaum muslim untuk mengatur segala hal penting terkait peperangan.

Etika peperangan dalam Islam setidaknya tergambar dari khutbah Muhammad al-Fatih saat menaklukkan Konstantinopel. Beliau mengatakan, “…wajib bagi setiap pasukan, menjadikan syariat selalu di depan matanya dan jangan sampai ada diantara mereka yang melanggar syariat yang mulia ini. Hendaknya mereka tidak mengusik tempat-tempat peribadatan dan gereja-gereja. Hendaknya mereka jangan mengganggu para pendeta dan orang-orang lemah tak berdaya yang tidak ikut terjun dalam pertempuran.”

Saat belum dituntut untuk mengangkat senjata mempertaruhkan nyawa, setidaknya kita pun tengah menghadapi peperangan sengit yang juga membuat tegang urat di dahi, yakni perang pemikiran sebagai bagian dari konflik antar peradaban. Sebagaimana tesis Samuel Huntington dalam “Benturan Antar Peradaban dan Masa Depan Politik Dunia”, hegemoni dan arogansi Barat dalam menyebarkan ideologi liberalismenya mendapat tantangan (salah satunya) dari Islam, selepas kolapsnya sosialisme Uni Sovyet.

Perang ide bukan sekedar wacana karena kita dapat menyaksikannya langsung dalam perdebatan di media sosial, propaganda media massa, mimbar-mimbar politik atau seminar hingga melalui tayangan hiburan sinetron, film, stand up comedy atau video klip dan lirik musik. Mungkin bagi kita yang menafikannya sendiri tak sadar, bahwa melalui itu semua kita direcoki dengan pemikiran liberal seperti pengakuan terhadap hak-hak LGBT, persetujuan peredaran miras, kebebasan berbusana, pelaziman terhadap seks bebas dan sebagainya.

Yang tak kalah penting, kita tak boleh mengabaikan peperangan yang terdekat dari diri kita. Sesungguhnya pertarungan terbesar adalah pertarungan melawan monster dalam diri, mengendalikan hawa nafsu yang seringkali membutakan kita akan tujuan akhir diciptakannya manusia di dunia.

Sabtu, 30 April 2016

KEBERANIAN SEORANG LELAKI

Malam itu, seorang pasien membuyarkan kantukku. Seorang anak yang tampak begitu pucat, diantarkan oleh serombongan keluarganya. Dari keadaannya aku tahu tingkat keparahan penyakitnya, namun dari gurat wajahnya aku paham akan derajat ketabahannya.
“Kata dokter ortopedi, sekitar satu tahun lalu, ia divonis menderita kanker tulang.” Bapaknya memberitahuku. “Dan kakinya harus diamputasi, tapi ia tidak mau.” Osteosarkoma, sepertinya adalah keganasan yangmenggerogoti tulang pahanya. Amputasi tentu saja adalah upaya terbaik untuk menyelamatkan nyawanya, kaki palsu mungkin dapat membantu nanti. Tapi keputusan adalah hak prerogatif pasien. Anak itu berumur 15 tahun. Aku paham bagaimana perasaannya tentang masa depannya.
Saat itu di hadapanku terbaring seorang anak yang kankernya semakin parah, benjolan yang diameternya hampir setengah meter menggerogoti pahanya, bernanah dan berdarah-darah. Anak itu tampak sesak, saturasi oksigennya turun, ia tampak kepayahan.
“Sepertinya sel kankernya sudah menyebar ke paru-paru,” ucapku lirih kepada bapaknya. Sang ayah menghela nafas, dan berujar “Kami sudah siap dok untuk kemungkinan terburuk. Hanya saja, sebenarnya keinginan anak itu untuk bertahan hidup, rasa optimisnya sangat besar..” Beliau lalu menceritakan tentang kegigihan sang anak yang lebih memilih kemoterapi, namun karena keterbatasan biaya dilanjutkan dengan obat-obatan herbal, demi mendapat kesembuhan.
Aku menghampiri anak itu yang tampak terengah-engah, dan bertanya –yang lebih kepada pertanyaan retoris, “pahanya sakit, dek?” Aku sedikit terkejut saat ia menjawab, “Nggak, ini sama aja seperti kaki yang sebelumnya, cuma terasa lebih berat aja karena ada benjolan ini.” Aku terdiam sejenak, lalu melanjutkan anamnesis singkat. Setelah aku beranjak aku melihat adik perempuannya –mungkin sekitar 10 tahunan- menghampirinya, mengajaknya bercengkerama. Sang kakak tersenyum, seakan-akan ia tak pernah merasa sakit, seakan ia ingin meyakinkan adiknya bahwa ia baik-baik saja.
Sebagai tenaga medis mungkin kita bisa menganggap sikap mengabaikan saran dokter untuk pengobatan rasional adalah semacam sikap yang bodoh. Apalagi jika pasien lebih memilih terapi alternatif yang kata kita masih belum jelas evident base nya.
Namun aku lebih menganggap keputusan anak ini lebih merupakan keberanian ketimbang kebodohan. Pilihan yang diambilnya, se-irasional apapun menurut seorang dokter, tetaplah pilihan seorang pasien dan kita harus menghormatinya.
Malam itu aku telah menaruh hormat pada seorang pasien, satu hari sebelum hari ulang tahunnya. Usianya memang belum cukup untuk dibilang dewasa, namun aku menganggapnya sebagai pria sejati, sebab ia telah berani mengambil keputusan penting dalam hidupnya, dan menghadapi semua risiko pilihannya itu dengan mental baja.

Rabu, 09 Desember 2015

Anatomi Klinis Bidang Muskuloskeletal: Seri Ekstremitas Atas


Pemesanan: 089620981924 (SMS/Whatsapp)

Rabu, 22 Juli 2015

The True Separatist


Ada segelintir kaum muslim yang begitu mencibir orang-orang yang memperjuangkan penerapan hukum-hukum Allah. Menuduh mengancam kesatuan bangsa, memecah belah, anti toleransi dan kalimat pamungkasnya: kalau mau mendirikan negara Islam silakan pergi ke Arab sana. Padahal yang memperjuangkan negara Islam ini ada yang konsisten tanpa menggunakan kekerasan, selalu peduli dengan permasalahan bangsa termasuk selalu berusaha dan bersuara memperingatkan, mencegah separatisme.
Sayangnya, ketika organisasi macam GIDI bercokol di Indonesia mereka toh biasa-biasa saja. GIDI ini berkaitan dengan usaha separatisme Papua, dan begitu arogan sehingga mereka bikin aturan beribadah sendiri seakan-akan posisi mereka lebih tinggi di atas konstitusi. Di daerah dimana mereka mayoritas, agama lain, bahkan sekte agama kristen lain tidak boleh menjalankan ibadah dengan bebas sesuai keyakinan. Kelompok kristen radikal, separatis, anti toleransi ini bukankah jelas mengancam NKRI?
Bahkan ketika insiden pembakaran masjid oleh jemaat GIDI di Tolikara terjadi, segelintir muslim ini malah mengaburkan pandangan umat Islam. Mereka mengutip media-media sekuler liberal dengan dalih sebagai pembanding, menghimbau agar umat Islam jangan terprovokasi, dan sebagainya. Mereka ini sebenarnya berada di pihak mana sih?
Tidak ada kalimat sinis yang sering mereka lontarkan kepada sesama muslim sendiri, semacam 'kalo anda merasa paling benar, merasa cuma agamanya sendiri yang harus dijadikan undang-undang, lebih baik anda keluar dari Indonesyahh!' yang ditujukan buat GIDI.
Oke tentu saja status ini bukan pembenaran kita untuk berlaku sinis-sinisan. Tapi cuma mempertanyakan, begitu sulitkah bagi segelintir orang ini berbuat adil, bahkan kepada saudara muslimnya sendiri?

Selasa, 21 Juli 2015

Konsep Dasar Perbaikan Luka

Bagaimana teknik menjahit luka yang benar? Kapan luka harus dijahit? Apa pilihan teknik yang tepat dalam menjahit luka? Apa saja jenis benang yang sering digunakan dalam menjahit luka? Kapan benang jahit harus dilepas? Apa saja faktor yang mempengaruhi penyembuhan luka setelah dijahit? Semoga pemaparan berikut dapat membantu menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut. Artikel ini adalah terjemahan dari Bab Basic Concepts in Wound Repair dalam buku Practical Plastic Surgery yang ditulis oleh Zol B Kryger dan Mark Sisco.

Rabu, 01 Juli 2015

Keabsahan Sejarah Boedi Oetomo

Ahmad Mansur Suryanegara adalah seorang sejarawan Indonesia yang diakui. Karyanya yang mungkin juga adalah magnum opus-nya, "Api Sejarah" sepertinya merupakan bacaan wajib bagi mereka yang ingin mengkaji secara mendalam, atau sekedar pemuas dahaga bagi penikmat dan pecinta sejarah negeri ini. Saya sendiri belum pernah membacanya, saat ini sedang mencarinya. Kalimat sebelumnya hanya kesimpulan saya sendiri setelah membaca beberapa artikel yang merujuk pada buku tersebut sehingga pendapat saya ini mungkin bisa didiskusikan lagi secara lebih objektif bagi sesiapa yang sudah mengkhatamkannya.

Menarik wawancara terhadap Pak Ahmad yang dimuat hasilnya dalam sebuah media Islam (Tabloid Media Umat Edisi 150 1-14 Mei 2015). Beliau mengemukakan telah terjadi distorsi sejarah yang begitu parah di negeri ini, yang mengakibatkan peringatan Hari Kebangkitan Nasional jatuh pada tanggal 20 Mei. Bertepatan dengan tanggal lahirnya organisasi Boedi Oetomo pada tahun 1908. Sang sejarawan mengungkapkan bahwa sebenarnya organisasi tersebut malah menentang persatuan Indonesia dan menentang Islam. Bahkan pendirinya yang seorang dokter, Soetomo meyakini manusia adalah penjelmaan terakhir tuhan dan ia pun pernah berkata, "Jadi buat apa shalat?"

Sabtu, 20 Juni 2015

Mengenal MERS

Middle East respiratory syndrome (MERS) merupakan penyakit saluran pernafasan yang disebabkan oleh virus. Penyakit ini pertama kali dilaporkan pada tahun 2012 di Saudi Arabia. Baru-baru ini MERS telah mewabah di Korea Selatan. Bahkan di Thailand sudah dilaporkan adanya pasien yang tertular penyakit ini.

.